DPR AS: Trump dapat Terseret dalam Kasus Pembunuhan di Gedung Capitol Halaman all

Redaksi


IDNBC.COM
- Ketua DPR AS, Nancy Pelosi mengatakan bahwa Presiden Donald Trump dapat dianggap bersekongkol terhadap pembunuhan dalam kerusuhan di Gedung Capitol. 


Lantaran, peran presiden AS ke-45 itu dalam menghasut massa "Make America Great Again" (MAGA) dalam kerusuhan di Gedung Capitol, yang menyebabkan 5 orang tewas, termasuk seorang petugas kepolisian di sana.

"Kata-kata presiden itu penting. Dan jika Donald Trump berbicara dengan mereka, mereka akan percaya itu dan mereka menggunakan ucapan itu untuk datang ke sini (Gedung Capitol)," ujar Pelosi seperti yang dilansir dari Daily Mail pada Rabu (20/1/2021).


"Ketika kita berbicara tentang 'apakah ada rekan kita yang terlibat?' Nah, itu masih perlu dilihat. Kita harus mendapatkan buktinya," lanjut ungkapnya.

"Dan jika mereka melakukannya, mereka bersekongkol dengan kejahatan itu. Dan kejahatannya, dalam beberapa kasus adalah pembunuhan," imbuhnya kepada MSNBC pada Selasa malam waktu setempat (19/1/2021).

Pelosi telah memimpin pemungutan suara terhadap Trump sepekan setelah serangan di Gedung Capitol, yang hasilnya membuat pria 74 tahun itu menjadi presiden pertama yang dimakzulkan 2 kali.


DPR menuduh Presiden Trump dengan "penghasutan pemerontakan" dalam kerusuhan pada  6 Januari dengan menjaga narasi pemilu AS 2020 dicurangi dihadapan massa pendukungnya. 

Bahkan beberapa Republikan menyalahkan Trump atas kekerasan di Gedung Capitol.

Pemimpin Senat Republik, Mitch McConnell mengecam Trump pada Selasa (19/1/2021), dengan mengatakan presiden bertanggung jawab atas tindakan  "memprovokasi" massa MAGA.

"Massa itu diberi kebohongan. Mereka diprovokasi oleh presiden dan orang-orang kuat lainnya," katanya dalam pidato dramatis di lantai Senat.

"Mereka (massa) mencoba menggunakan ketakutan dan kekerasan untuk menghentikan proses spesifik dari cabang pertama pemerintah federal (Kongres), yang tidak mereka sukai," lanjut McConnell.

"Tapi, kami terus maju. Kami berdiri bersama dan mengatakan massa yang marah tidak akan mendapatkan hak veto atas supremasi hukum di negara kami," tandasnya.

Sejak pendukung Trump menyerbu Capitol pada 6 Januari, aparat keamanan semakin siaga atas ancaman apa pun yang mengintai Biden serta pendukungnya, seperti yang telah diberitakan Kompas.com sebelumnya.

Kekhawatiran timbul akan ada lebih banyak kekerasan dan kerusuhan terkait hasil Pemilihan Presiden 2020.

Menjelang pelantikan Joe Biden, akses sebagian besar lalu lintas ke Washington DC diblokir. Selama dua hari jembatan utama menuju ke sana juga ditutup.

Gedung Capitol, Gedung Putih, dan gedung-gedung utama lainnya akan dibarikade dan dijaga lebih dari 20.000 personel Garda Nasional bersenjata.

Sumber https://www.kompas.com/global/read/2021/01/21/062500370/dpr-as--trump-dapat-terseret-dalam-kasus-pembunuhan-di-gedung-capitol




Comments